Penyakit SARS (Severe Acute Respiratory Syndrome) - Pharmacy
close
Profil Hiduplah seolah engkau mati besok, Belajarlah seolah engkau hidup selamanya.

Penyakit SARS (Severe Acute Respiratory Syndrome)

on Sunday, May 27, 2018 - No comments:
Download Button

Fakta sindrom pernafasan akut berat (SARS(Severe Acute Respiratory Syndrome))

Severe Acute Respiratory Syndrome
  • SARS adalah "sindrom pernafasan akut akut" yang demam yang pertama kali muncul pada tahun 2003 dan menyebar dengan cepat ke lebih dari dua lusin negara di seluruh dunia, menginfeksi lebih dari 8.000 orang dan menewaskan 774 sebelum dapat terkandung pada 2004.
  • SARS disebabkan oleh coronavirus (SARS-CoV) yang ada pada kelelawar dan musang kelapa di Cina Selatan.
  • Infeksi ini dapat menyebar dengan mudah dari kontak orang-ke-orang yang dekat (seperti tinggal di rumah yang sama) melalui tetesan pernapasan yang bersentuhan dengan kulit atau selaput lendir (mata, mulut, atau hidung).
  • Orang yang terinfeksi menjadi sakit dalam satu minggu paparan. Selama minggu pertama, gejala nonspesifik penyakit seperti flu dimulai. Periode ini diikuti oleh sindrom pneumonia"atypical" , termasuk batuk kering , dan semakin memperparah napas pendek dengan oksigenasi yang buruk.
  • Karena ini adalah gejala dan temuan nonspesifik, diagnosis SARS hanya dipertimbangkan jika individu juga memiliki faktor risiko spesifik dalam 10 hari sebelum penyakit.
  • Jika ada alasan untuk dicurigai, sekresi pernapasan dikirim untuk pengujian di CDC.
  • Tidak ada obat yang dikenal untuk mengobati SARS. Perawatannya suportif.
  • Selama wabah tahun 2003, sekitar 25% orang mengalami gagal napas berat dan 10% meninggal.
  • Wabah SARS pada 2002-2003 dikontrol hanya dengan menggunakan tindakan kesehatan masyarakat, seperti memakai masker bedah, mencuci tangan dengan baik, dan mengisolasi pasien yang terinfeksi.

Apa itu sindrom pernafasan akut yang parah (SARS)?

SARS adalah penyakit pernapasan infeksi yang disebabkan oleh coronavirus. Kasus SARS pertama terjadi pada akhir 2002 di Provinsi Guangdong, Republik Rakyat China. Karena sifat menular dari penyakit dan respons kesehatan masyarakat yang tertunda, epidemi menyebar dengan cepat di seluruh dunia. Statistik akhir dari World Health Organization menunjukkan 8.096 penyakit yang dilaporkan dan 774 kematian.
Transmisi yang cepat dan tingkat mortalitas yang tinggi (sekitar 10%) dari SARS menarik perhatian dan perhatian internasional. Untungnya, upaya kesehatan masyarakat untuk mengidentifikasi dan mengkarantina orang yang terinfeksi terbukti sangat efektif. Hingga Juli 2003, penularan SARS dari manusia ke manusia telah berhenti.
Sayangnya, wabah SARS di masa depan masih dimungkinkan karena virus tersebut hidup di kelelawar liar dan musang di Cina dan di kultur laboratorium. Bahkan, ada beberapa kasus SARS pada manusia tahun 2004 akibat kecelakaan laboratorium di Republik Rakyat China. Tidak ada kasus manusia yang diidentifikasi sejak itu.
The coronavirus yang sebelumnya tidak diketahui yang menyebabkan sindrom ini pertama kali diidentifikasi di Asia pada awal tahun 2003, maka namanya, "SARS-associated coronavirus" atau SARS-CoV. Hingga Oktober 2012, SARS-CoV telah ditambahkan ke National Select Agent Registry, yang mengatur penanganan dan penguasaan bakteri, virus , atau racun yang berpotensi menimbulkan ancaman serius bagi kesehatan dan keselamatan publik. Penambahan SARS-CoV memungkinkan pemeliharaan basis data nasional dan pemeriksaan entitas yang memiliki, menggunakan, atau mentransfer SARS-CoV; itu juga memastikan bahwa semua individu yang bekerja dengan agen-agen ini menjalani penilaian risiko keamanan yang dilakukan oleh Biro Informasi Investigasi Federal / Peradilan Pidana.
Koronavirus sindrom pernafasan Timur Tengah ( MERS -CoV) adalah coronavirus lain pada manusia yang diidentifikasi dalam wabah di penduduk dan pelancong ke semenanjung Arab pada tahun 2012. Ini bukan coronavirus yang sama dengan SARS-CoV, tetapi mirip dengan bat coronaviruses , dan kemungkinan berasal dari hewan juga. MERS-CoV dibahas di artikel lain.

Apa yang menyebabkan SARS? Bagaimana cara SARS ditularkan ?

SARS disebabkan oleh virus yang disebut sebagai "SARS-CoV" dari genus coronavirus; SARS-CoV berarti koronavirus koroner akut berat yang terkait. Banyak coronavirus menginfeksi hewan dan manusia, dan flu biasa disebabkan oleh beberapa coronavirus dan beberapa virus lainnya. Virus SARS-CoV belum pernah diidentifikasi sebelum 2002. Ini tidak sepenuhnya mengejutkan karena ada banyak jenis coronavirus, dan mereka diketahui mudah bermutasi.
SARS-CoV kemungkinan berasal dari kelelawar liar dan kemudian menyebar ke musang sawit atau mamalia sejenis. Virus itu kemudian bermutasi dan beradaptasi sendiri pada hewan-hewan ini sampai akhirnya manusia yang terinfeksi. Ada banyak kesempatan bagi virus untuk bersentuhan dengan manusia. Kelelawar berfungsi sebagai sumber makanan di sebagian Asia, dan kotoran mereka kadang-kadang digunakan dalam obat-obatan rakyat. Musang adalah mamalia mirip kucing yang hidup di daerah tropis Afrika dan Asia dan menghasilkan musk dari kelenjar aroma mereka, yang digunakan dalam parfum. Musang juga diburu untuk daging di beberapa bagian dunia. Hewan-hewan ini dapat dengan mudah menularkan virus ke manusia.
SARS-CoV menyebar dari orang ke orang melalui sekresi pernafasan. SARS sering mempengaruhi orang-orang yang merawat individu yang sakit dan menyebar dengan mudah melalui fasilitas perawatan kesehatan sampai langkah-langkah pengendalian infeksi ditetapkan. SARS-CoV diisolasi dari banyak area permukaan rumah sakit, termasuk tombol lift, kemungkinan berkontribusi terhadap penyebaran penyakit di antara petugas layanan kesehatan. Selama perjangkitan, satu dari setiap 20 orang yang terinfeksi adalah pekerja perawatan kesehatan yang merawat pasien dengan SARS; hampir 2.000 pekerja kesehatan jatuh sakit.

Apakah SARS menular? Berapa lama masa menular untuk SARS?

SARS menular dari orang ke orang dengan droplet di sekresi pernapasan, seperti saat batuk atau bersin, seperti pilek biasa. Selain itu, tetesan di permukaan dapat disentuh dan digosok ke mata, hidung, atau membran mulut. Kontak yang relatif dekat diperlukan, seperti berada dalam 3 kaki dari orang yang bergejala ketika tinggal bersama mereka, tidur di ruangan yang sama, berbagi barang-barang rumah tangga dengan mereka, atau memberikan perawatan medis untuk mereka.
Periode menular umumnya berasal dari gejala waktu mulai (akhir masa inkubasi) dan terbesar selama minggu kedua gejala. Orang dengan SARS harus menghindari meninggalkan rumah sampai 10 hari setelah gejala berakhir karena kemungkinan menular.

Apa masa inkubasi untuk SARS?

Waktu antara terinfeksi dan mulai gejala (masa inkubasi) adalah sekitar dua hingga tujuh hari tetapi kadang-kadang sudah sampai 14 hari.

Apa faktor risiko untuk SARS?

SARS-CoV dapat menginfeksi seseorang tanpa memandang status kesehatan atau kelompok usia mereka. Namun, jelas bahwa beberapa orang berisiko tinggi selama wabah 2002-2003. Ini termasuk orang yang berusia di atas 50 (beberapa angka kematian yang dilaporkan sekitar 50%), wanita hamil , dan mereka yang menderita diabetes , penyakit jantung , atau penyakit hati . Faktor risiko utama adalah hubungan dekat dengan orang yang terinfeksi dengan SARS-CoV karena virus dapat menyebar melalui tetesan yang disemprotkan ke udara dengan batuk , bersin , atau bahkan berbicara.
Faktor risiko lain termasuk yang berikut:
  • Perjalanan baru-baru ini ke daratan Cina, Hong Kong, atau Taiwan atau kontak dekat dengan orang-orang sakit dengan riwayat perjalanan terakhir ke daerah-daerah ini
  • Pekerjaan dalam pekerjaan yang berisiko terkena paparan SARS-CoV, termasuk pekerja kesehatan yang memiliki kontak langsung dengan pasien yang memiliki SARS-CoV, atau seorang pekerja di laboratorium yang berisi hidup SARS-CoV
  • Hubungan dengan sekelompok kasus pneumonia atipikal tanpa diagnosis alternatif

Apa tanda dan gejala SARS ?

Gejala mulai dua hingga tujuh hari setelah tertular virus. Awalnya, penyakitnya menyerupai influenzadan berlangsung hingga satu minggu. Gejalanya meliputi demam , menggigil , sakit kepala , nyeri atau nyeri pada otot, perasaan lemah secara umum (malaise), dan nafsu makan yang buruk. Mual , muntah , dan diare kurang umum. Periode ini diikuti oleh sindrom yang menunjukkan pneumonia atipikal, termasuk batuk kering dan semakin memburuk sampai sesak napas parah (dyspnea) dan ketidakmampuan untuk mempertahankan oksigenasi ( hipoksia).). Progresi mungkin cepat atau mungkin memerlukan beberapa hari. Orang yang terkena dampak parah mengembangkan bentuk kegagalan pernafasan yang fatal, yang dikenal sebagai adult respiratory distress syndrome (ARD atau ARDS ). Selain menyerang alveoli (kantung udara) di paru - paru , virus juga menginfeksi organ lain di dalam tubuh, menyebabkan gagal ginjal , radang kantung jantung ( perikarditis ), atau perdarahan sistemik yang parah dari gangguan sistem pembekuan (diseminasi intravaskular). koagulasi), penurunan jumlah sel limfosit (limfopenia), radang arteri ( vaskulitis ), dan peradangan usus dengan diare . Orang dengan sistem kekebalan tubuh yang dikompromikan seperti parahArtritis rheumatoidatau transplantasi organ mungkin tidak mengalami gejala pernapasan tetapi bisa mengalami demamatau diare .

Spesialis apa yang memperlakukan SARS?

Kebanyakan orang dengan SARS akan melihat penyedia perawatan primer atau dokter pengobatan darurat ketika penyakit berkembang dengan cepat. Tergantung pada stadium penyakit, mereka akan dirawat di rumah sakit karena tingkat oksigen menurun. Di rumah sakit, seseorang dengan SARS kemungkinan akan ditangani oleh dokter rumah sakit atau dokter yang kritis, dengan konsultasi ke dokter penyakit menular dan dokter paru-paru (ahli paru-paru).

Bagaimana profesional perawatan kesehatan mendiagnosis SARS?

SARS-CoV dideteksi menggunakan enzyme-linked immunoassays (EIA) atau tes reverse transcriptase polymerase chain reaction ( PCR ), yang tersedia melalui CDC. Tes-tes ini dilakukan pada sekresi pernafasan atau darah.
Tes-tes ini dilakukan hanya ketika riwayat pasien membuat SARS cenderung dan biasanya berkonsultasi dengan dokter-dokter penyakit menular, otoritas kesehatan masyarakat, dan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit. Jika tes positif, itu akan dikonfirmasi oleh CDC. Tes lain mungkin tidak normal, tetapi tidak spesifik untuk SARS. Rontgen toraks menunjukkan pneumonia, yang awalnya mungkin terlihat tambal sulam. Sel darah putih dan trombosit (pembekuan sel) terhitung dalam darah biasanya menurun.
SARS harus dipertimbangkan pada orang dengan gejala yang tepat yang bekerja dengan SARS-CoV di laboratorium atau yang baru-baru ini terpapar pada orang yang terinfeksi atau mamalia di Tiongkok Selatan. Tidak ada kasus SARS pada manusia sejak tahun 2004 di Amerika Serikat, sehingga sangat tidak mungkin bahwa pasien di AS akan menderita SARS tanpa riwayat paparan semacam itu. Ada kemungkinan, bagaimanapun, bahwa wabah baru mungkin terjadi. Oleh karena itu, SARS (bersama dengan virus serupa lainnya) juga harus dipertimbangkan ketika ada sekelompok pneumonia yang luar biasa berat yang tidak memiliki penjelasan lain.

Apa pengobatan untuk SARS?

Pasien dengan SARS sering membutuhkan terapi oksigen, dan kasus yang parah memerlukan intubasi trakea dan ventilasi mekanis untuk mendukung kehidupan sampai pemulihan dimulai. Pasien yang sakit parah harus dirawat di unit perawatan intensif. Tidak ada obat yang terbukti dapat mengobati SARS secara efektif, dan pengobatannya mendukung dan diarahkan oleh kondisi klinis pasien. Petugas medis harus mengikuti kebijakan ketat tentang sarung tangan, masker, gaun, dan protokol lain untuk menghindari terinfeksi.

Apa prognosis SARS?

Selama pandemi, sekitar 25% penderita SARS mengalami gagal napas berat atau ARDS. Pada populasi umum, orang dengan SARS memiliki sekitar 10% kemungkinan kematian. Kematian pada anak-anak jarang terjadi. Namun, hingga 50% orang dengan kondisi medis yang mendasari meninggal. Orang yang berusia di atas 50 tahun juga memiliki tingkat kematian yang sama Sayangnya, banyak orang yang akhirnya sembuh dari SARS di China menderita melumpuhkan jaringan parut paru-paru (fibrosis paru), penipisan tulang (osteoporosis), dan kerusakan parah pada tulang pinggul (nekrosis kepala femoral).

Apakah mungkin untuk mencegah SARS?

Wisatawan ke daerah yang terkena dampak dapat melindungi diri mereka sendiri dengan mengambil langkah-langkah sederhana yang membantu mencegah penyebaran kuman. Sering mencuci tangan dengan sabun dan air, atau menggunakan pembersih tangan berbasis alkohol, menghindari kontak dekat dengan orang sakit, dan tidak menyentuh mata, hidung, dan mulut seseorang dapat mencegah penyebaran virus.
Pandemi SARS diakhiri oleh langkah-langkah dasar kesehatan masyarakat dan pengendalian infeksi. Dalam pengaturan layanan kesehatan, seseorang dengan dugaan kasus SARS ditempatkan di ruang isolasi infeksi udara (AIIR). Ini adalah ruang perawatan pasien yang digunakan untuk mengisolasi orang yang dicurigai atau dikonfirmasi penyakit menular di udara. Udara berada di bawah tekanan negatif, yang berarti bahwa udara yang terkontaminasi terus tersedot ke dalam ruangan dan tidak membiarkannya bocor keluar ke lingkungan rumah sakit. Udara ini habis di luar, atau bersirkulasi kembali ke ruangan setelah melewati filter udara partikulat efisiensi tinggi (HEPA) untuk mendekontaminasi. Jika AIIR tidak tersedia, pasien harus memakai masker wajah dan diisolasi di ruang pasien tunggal dengan pintu tertutup. Jumlah staf yang ditugaskan dan pasien Pergerakan di luar ruangan harus diminimalkan. Sebelum memasuki ruang isolasi, pekerja perawatan kesehatan yang merawat pasien harus mengenakan gaun, sarung tangan, pelindung mata, dan masker atau alat pembersih udara portabel yang menyaring partikel kecil yang dapat menular (masker N95). Sebelum meninggalkan ruangan, peralatan sekali pakai seperti gaun, sarung tangan, dan topeng harus dibuang. Tangan harus dibersihkan dengan sabun dan air atau pembersih tangan berbasis alkohol setelah meninggalkan ruangan dan sebelum menghadiri ke pasien lain.
Sebagian besar pejabat kesehatan masyarakat merekomendasikan isolasi untuk siapa pun yang didiagnosis dengan SARS-CoV.
Kunci untuk mencegah wabah lainnya adalah mengidentifikasi pasien terinfeksi pertama segera sebelum mereka memiliki waktu untuk menyebarkan penyakit secara lebih luas. Orang-orang yang telah terpapar pada individu yang terinfeksi harus dimonitor secara hati-hati untuk demam atau gejala-gejala pernapasan. Paparan didefinisikan sebagai hidup dengan atau merawat orang yang terinfeksi, berada dalam jarak 3 kaki dari orang yang sakit, paparan cairan tubuh, atau kontak fisik langsung. Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit tidak mengamanatkan tindakan karantina untuk individu yang terpapar yang sehat dan memungkinkan keputusan ini ditangani secara kasus per kasus. Otoritas kesehatan masyarakat setempat harus segera dikonsultasikan ketika diagnosis dicurigai. Jika wabah SARS yang signifikan terjadi lagi, orang mungkin disarankan untuk menjaga jarak dari orang lain di masyarakat ("

Apakah ada vaksin SARS? Penelitian apa yang sedang dilakukan pada SARS?

Penelitian tentang vaksin terus berlanjut, tetapi tidak ada yang tersedia. Sebagian besar penelitian meneliti virus itu sendiri dan jalur kimia yang dapat menjadi peluang bagi obat untuk mengobatinya.


Dede Taufiq Tentang Dede Taufiq

Salam Farmasi Indonesia, artikel yang dibuat insyaallah berasal dari sumber terpercaya, baik itu dari site, buku, ataupun jurnal .Tetapi bila ada kesalahan silahkan beritahu saya. ^-^ .

Get Updates

Subscribe, Untuk Mendapatkan Informasi Terbaru

Share This Post

Related posts

0 komentar:

© 2016 Pharmacy. WP Theme-Taufiq converted by Dede Taufiq
Blogger templates. Proudly Powered by Blogger.