Penyakit Serangan Jantung atau Heart Attack Lengkap - Pharmacy
close
Profil Hiduplah seolah engkau mati besok, Belajarlah seolah engkau hidup selamanya.

Penyakit Serangan Jantung atau Heart Attack Lengkap

on Friday, May 25, 2018 - No comments:
Download Button

Fakta serangan jantung

serangan jantung
  • Serangan jantung terjadi ketika gumpalan darah sepenuhnya menghalangi arteri koroner yang memasok darah ke otot jantung dan otot jantung mati.
  • The bekuan darah yang menyebabkan serangan jantung biasanya terbentuk di lokasi pecahnya aterosklerosis , kolesterol plak di dinding bagian dalam arteri koroner.
  • Gejala serangan jantung yang paling umum adalah nyeri dada .
  • Komplikasi paling umum dari serangan jantung adalah gagal jantung dan fibrilasi ventrikel .
  • Faktor risiko untuk atherosclerosis dan serangan jantung termasuk peningkatan kadar kolesterol , peningkatan tekanan darah , penggunaan tembakau, diabetes , jenis kelamin laki-laki, dan riwayat keluarga serangan jantung pada usia dini.
  • Serangan jantung didiagnosis dengan electrocardiograms dan pengukuran enzim jantung dalam darah.
  • Pedoman pengobatan menekankan pengobatan di rumah sakit yang mampu melakukan PCI ( intervensi koroner perkutan ) juga diistilahkan sebagai pemasangan stent atau stent .
  • Pembukaan kembali arteri koroner yang diblokir mengurangi jumlah kerusakan pada jantung dan meningkatkan prognosis untuk serangan jantung.
  • Pengobatan medis untuk serangan jantung mungkin termasuk antiplatelet, antikoagulan, dan obat - obatan pembekuan bekuan serta penghambat angiotensin converting enzyme (ACE), beta blocker , dan oksigen.
  • Pengobatan intervensi untuk serangan jantung mungkin termasuk angiografi koronerdengan angioplasti koroner transluminal perkutan (PTCA), stent arteri koroner , dan bypassgrafting arteri koroner ( CABG ).
  • Pasien yang menderita serangan jantung dirawat di rumah sakit selama beberapa hari untuk mendeteksi gangguan irama jantung, sesak napas , dan nyeri dada .
  • Serangan jantung lebih lanjut dapat dicegah dengan aspirin , beta blocker, inhibitor ACE , penghentian merokok , pengurangan berat badan, olahraga , kontrol tekanan darah dan diabetes yang baik , mengikuti diet rendah kolesterol dan rendah lemak jenuh yang tinggi asam omega-3- lemak , minum multivitamin dengan peningkatan jumlah asam folat , penurunan kolesterol LDL , dan peningkatan kolesterol HDL .

Apa itu serangan jantung?

Serangan jantung (juga dikenal sebagai infark miokard atau MI) adalah kerusakan dan kematian otot jantung akibat penyumbatan tiba-tiba arteri koroner oleh bekuan darah. Arteri koroner adalah pembuluh darah yang mensuplai otot jantung dengan darah dan oksigen. Penyumbatan arteri koroner menghilangkan otot jantung darah dan oksigen, menyebabkan cedera pada otot jantung. Cedera pada otot jantung menyebabkan nyeri dada dan sensasi tekanan dada. Jika aliran darah tidak kembali ke otot jantung dalam 20 hingga 40 menit, kematian otot jantung yang ireversibel akan mulai terjadi. Otot terus mati selama enam sampai delapan jam di mana waktu serangan jantung biasanya "lengkap." Otot jantung yang mati akhirnya digantikan oleh jaringan parut .

Apa yang menyebabkan serangan jantung?

Aterosklerosis

Aterosklerosis adalah proses bertahap dimana plak (koleksi) kolesterol disimpan di dinding arteri. Plak kolesterol menyebabkan pengerasan dinding arteri dan penyempitan saluran bagian dalam (lumen) dari arteri. Arteri yang menyempit karena aterosklerosis tidak dapat menghasilkan darah yang cukup untuk mempertahankan fungsi normal dari bagian tubuh yang mereka pasok. Misalnya, aterosklerosis arteri di kaki menyebabkan berkurangnya aliran darah ke kaki. Mengurangi aliran darah ke kaki dapat menyebabkan rasa sakit di kaki saat berjalan atau berolahraga, borok kaki, atau keterlambatan dalam penyembuhan luka ke kaki. Aterosklerosis arteri yang memasok darah ke otak dapat menyebabkan demensia vaskular(Kemerosotan mental akibat kematian jaringan otak secara bertahap selama bertahun-tahun) atau stroke (kerusakan mendadak dan kematian jaringan otak).
Pada banyak orang, atherosclerosis dapat tetap diam (tidak menimbulkan gejala atau masalah kesehatan) selama bertahun-tahun atau dekade. Aterosklerosis dapat dimulai sedini masa remaja, tetapi gejala atau masalah kesehatan biasanya tidak timbul sampai kemudian di masa dewasa ketika penyempitan arteri menjadi berat. Merokok rokok, tekanan darah tinggi , kolesterol tinggi, dan diabetes mellitus dapat mempercepat aterosklerosis dan menyebabkan timbulnya gejala dan komplikasi lebih dini, terutama pada orang-orang yang memiliki riwayat keluarga aterosklerosis dini.
Atherosclerosis koroner (atau penyakit arteri koroner ) mengacu pada aterosklerosis yang menyebabkan pengerasan dan penyempitan arteri koroner. Penyakit yang disebabkan oleh berkurangnya suplai darah ke otot jantung dari aterosklerosis koroner disebut penyakit jantung koroner (PJK). Penyakit jantung koroner termasuk serangan jantung, kematian mendadak yang tak terduga, nyeri dada ( angina ), ritme jantung yang tidak normal , dan gagal jantung karena melemahnya otot jantung.

Aterosklerosis dan angina pektoris

Angina pektoris (juga disebut sebagai angina) adalah nyeri dada atau tekanan yang terjadi ketika pasokan darah dan oksigen ke otot jantung tidak dapat memenuhi kebutuhan otot. Ketika arteri koroner menyempit lebih dari 50 hingga 70 persen, arteri mungkin tidak dapat meningkatkan suplai darah ke otot jantung selama latihan atau periode lain yang membutuhkan oksigen. Pasokan oksigen yang tidak cukup ke otot jantung menyebabkan angina. Angina yang terjadi dengan latihan atau pengerahan disebut angina eksersi. Pada beberapa pasien, terutama pada penderita diabetes , penurunan progresif aliran darah ke jantung dapat terjadi tanpa rasa sakit atau hanya dengan sesak napas atau kelelahan awal yang luar biasa .
Angina eksersional biasanya terasa seperti tekanan, berat, meremas, atau nyeri di dada. Rasa sakit ini dapat menyebar ke leher, rahang, lengan, punggung, atau bahkan gigi , dan mungkin disertai dengan sesak napas, mual , atau keringat dingin . Angina eksersional biasanya berlangsung dari satu sampai 15 menit dan biasanya hilang dengan istirahat atau dengan menempatkan tablet nitrogliserin di bawah lidah. Baik istirahat dan nitrogliserin menurunkan permintaan otot jantung untuk oksigen, sehingga mengurangi angina. Angina eksersional dapat menjadi tanda peringatan pertama penyakit arteri koroner lanjut . Nyeri dada yang hanya berlangsung beberapa detik jarang disebabkan oleh penyakit arteri koroner.
Angina juga bisa terjadi saat istirahat. Angina saat istirahat lebih sering menunjukkan bahwa arteri koroner menyempit ke tingkat kritis seperti itu sehingga jantung tidak menerima cukup oksigen bahkan saat istirahat. Angina saat istirahat jarang terjadi karena spasme arteri koroner (kondisi yang disebut Prinzmetal atau angina varian). Tidak seperti serangan jantung, tidak ada kerusakan otot permanen dengan angina exertional atau istirahat meskipun angina adalah tanda peringatan bahwa ada kemungkinan peningkatan serangan jantung di masa depan.

Aterosklerosis dan serangan jantung

Kadang-kadang permukaan plak kolesterol di arteri koroner dapat pecah, dan gumpalan darah terbentuk di permukaan plak. Bekuan darah memblok aliran darah melalui arteri dan menghasilkan serangan jantung (lihat gambar di bawah). Penyebab ruptur yang mengarah pada pembentukan gumpalan adalah sebagian besar tidak diketahui, tetapi faktor yang berkontribusi mungkin termasuk merokok atau paparan nikotin lainnya , peningkatan kolesterol low-density lipoprotein (LDL), peningkatan kadar katekolamin darah (adrenalin), tekanan darah tinggi. , dan rangsangan mekanik dan biokimia lainnya.
Tidak seperti angina exertional atau istirahat, otot jantung mati selama serangan jantung dan kehilangan otot adalah permanen, kecuali aliran darah dapat segera pulih, biasanya dalam satu hingga enam jam.
Ilustrasi Serangan Jantung - Infark Miokard
Ilustrasi Serangan Jantung - Infark Miokard
Sementara serangan jantung dapat terjadi kapan saja, lebih banyak serangan jantung terjadi antara jam 4 pagi hingga jam 10 pagi karena tingkat adrenalin darah yang lebih tinggi dikeluarkan dari kelenjar adrenal selama jam pagi. Peningkatan adrenalin, seperti yang telah dibahas sebelumnya, dapat menyebabkan pecahnya plak kolesterol.
Hanya setengah dari pasien yang mengembangkan serangan jantung memiliki tanda-tanda peringatan seperti angina eksersi atau angina istirahat sebelum serangan jantung, tetapi tanda-tanda ini mungkin ringan dan diabaikan sebagai tidak penting.

Apa saja gejala serangan jantung?

Meskipun nyeri dada atau tekanan adalah gejala paling umum dari serangan jantung, korban serangan jantung mungkin mengalami berbagai kondisi termasuk:
  • Nyeri, kepenuhan, dan / atau sensasi dada meremas
  • Nyeri rahang , sakit gigi , sakit kepala
  • Sesak napas
  • Rasa mual , muntah , dan / atau epigastrik umum (perut bagian atas atas) tidak nyaman
  • Berkeringat
  • Mulas dan / atau gangguan pencernaan
  • Nyeri lengan (lebih sering pada lengan kiri, tetapi bisa juga lengan)
  • Nyeri punggung atas
  • General malaise (perasaan sakit yang samar-samar)
  • Tidak ada gejala (Sekitar seperempat dari semua serangan jantung adalah diam, tanpa nyeri dada atau gejala baru. Serangan jantung diam-diam sangat umum di antara pasien dengan diabetes mellitus.)
Meskipun gejala serangan jantung kadang-kadang dapat samar-samar dan ringan, penting untuk diingat bahwa serangan jantung tidak menghasilkan gejala atau hanya gejala ringan bisa sama serius dan mengancam jiwa sebagai serangan jantung yang menyebabkan nyeri dada yang parah. Terlalu sering pasien mengaitkan gejala serangan jantung dengan " gangguan pencernaan ," " kelelahan ," atau " stres ," dan akibatnya menunda mencari perhatian medis segera. Seseorang tidak dapat terlalu menekankan pentingnya mencari perhatian medis segera di hadapan gejala baru yang menunjukkan serangan jantung. Diagnosis dan pengobatan dini menyelamatkan nyawa, dan penundaan dalam mencapai bantuan medis bisa berakibat fatal.Keterlambatan dalam perawatan dapat menyebabkan berkurangnya fungsi jantung secara permanen karena kerusakan yang lebih luas pada otot jantung. Kematian juga dapat terjadi sebagai akibat dari serangan aritmia yang mendadak seperti fibrilasi ventrikel.

Apa komplikasi dari serangan jantung?

Gagal jantung

Ketika sejumlah besar otot jantung mati, kemampuan jantung untuk memompa darah ke seluruh tubuh berkurang, dan ini dapat menyebabkan gagal jantung. Tubuh menahan cairan, dan organ, misalnya, ginjal, mulai gagal.

Fibrilasi ventrikel

Cedera otot jantung juga dapat menyebabkan fibrilasi ventrikel. Fibrilasi ventrikel terjadi ketika aktivasi otot jantung yang normal dan teratur digantikan oleh aktivitas listrik yang kacau yang menyebabkan jantung berhenti berdetak dan memompa darah ke otak dan bagian tubuh lainnya. Kerusakan otakpermanen dan kematian dapat terjadi kecuali aliran darah ke otak dipulihkan dalam waktu lima menit.
Sebagian besar kematian akibat serangan jantung disebabkan oleh fibrilasi ventrikel jantung yang terjadi sebelum korban serangan jantung dapat mencapai ruang gawat darurat. Mereka yang mencapai ruang gawat darurat memiliki prognosis yang sangat baik; bertahan hidup dari serangan jantung dengan pengobatan modern harus melebihi 90%. 1% hingga 10% korban serangan jantung yang kemudian mati sering mengalami kerusakan besar pada otot jantung awalnya atau kerusakan tambahan di lain waktu.
Kematian akibat fibrilasi ventrikel dapat dihindari dengan resusitasi cardiopulmonary (CPR) dimulai dalam lima menit sejak onset fibrilasi ventrikel. CPR membutuhkan pernapasan untuk korban dan menerapkan kompresi eksternal ke dada untuk menekan jantung dan memaksanya untuk memompa darah. Pada tahun 2008, American Heart Association memodifikasi instruksi CPR dari mulut ke mulut, dan merekomendasikan bahwa kompresi dada saja efektif jika seorang pengamat enggan untuk melakukan mulut ke mulut. Ketika paramedis tiba, obat-obatan dan / atau kejutan listrik kardioversi) dapat diberikan untuk mengubah fibrilasi ventrikular kembali ke irama jantung yang normal dan memungkinkan jantung untuk memompa darah secara normal. Oleh karena itu, CPR cepat dan respon cepat oleh paramedis dapat meningkatkan kemungkinan bertahan hidup dari serangan jantung. Selain itu, banyak tempat umum sekarang memiliki defibrillator eksternal otomatis (AED) yang menyediakan kejutan listrik yang diperlukan untuk mengembalikan irama jantung yang normal bahkan sebelum paramedis tiba. Ini sangat meningkatkan peluang untuk bertahan hidup.

Apa faktor risiko untuk aterosklerosis dan serangan jantung?

Faktor-faktor yang meningkatkan risiko mengembangkan atherosclerosis dan serangan jantung termasuk peningkatan kolesterol darah, tekanan darah tinggi , penggunaan tembakau, diabetes mellitus, jenis kelamin laki-laki (meskipun perempuan mungkin masih sangat berisiko - lihat bagian pada akhir artikel), dan riwayat keluarga penyakit jantung koroner . Sementara riwayat keluarga dan jenis kelamin laki-laki ditentukan secara genetis, faktor risiko lain dapat dimodifikasi melalui perubahan gaya hidup dan pengobatan.
  • Kolesterol Darah Tinggi (Hiperlipidemia). Tingkat kolesterol yang tinggi dalam darah dikaitkan dengan peningkatan risiko serangan jantung karena kolesterol adalah komponen utama dari plak yang disimpan di dinding arteri. Kolesterol, seperti minyak, tidak dapat larut dalam darah kecuali jika dikombinasikan dengan protein khusus yang disebut lipoprotein. (Tanpa menggabungkan dengan lipoprotein, kolesterol dalam darah akan berubah menjadi zat padat.) Kolesterol dalam darah baik dikombinasikan dengan lipoprotein sebagai lipoprotein densitas rendah (VLDL), low-density lipoproteins (LDL) atau high-density lipoproteins ( HDL ).
Kolesterol yang dikombinasikan dengan low-density lipoproteins (LDL cholesterol) adalah kolesterol "jahat" yang menyimpan kolesterol dalam plak arteri. Dengan demikian, peningkatan kadar kolesterol LDL dikaitkan dengan peningkatan risiko serangan jantung.
Kolesterol yang dikombinasikan dengan HDL (kolesterol HDL) adalah kolesterol "baik" yang menghilangkan kolesterol dari plak arteri. Dengan demikian, kadar kolesterol HDL yang rendah dikaitkan dengan peningkatan risiko serangan jantung.
Tindakan yang menurunkan kolesterol LDL dan / atau meningkatkan kolesterol HDL (kehilangan berat badan berlebih, diet rendah lemak jenuh , olahraga teratur, dan obat-obatan) telah terbukti menurunkan risiko serangan jantung. Satu kelas penting obat untuk mengobati kadar kolesterol tinggi ( statin ) memiliki tindakan selain menurunkan kolesterol LDL yang juga melindungi terhadap serangan jantung. Kebanyakan pasien yang "berisiko tinggi" untuk serangan jantung harus menggunakan statin tidak peduli berapa kadar kolesterol mereka.
  • Tekanan Darah Tinggi (Hipertensi). Tekanan darah tinggi merupakan faktor risiko untuk mengembangkan atherosclerosis dan serangan jantung. Baik tekanan sistolik tinggi (tekanan darah seperti kontrak jantung) dan tekanan diastolik yang tinggi (tekanan darah saat jantung rileks) meningkatkan risiko serangan jantung. Telah ditunjukkan bahwa mengendalikan hipertensi dengan obat-obatan dapat mengurangi risiko serangan jantung.
  • Penggunaan Tembakau (Merokok). Asap tembakau dan tembakau mengandung bahan kimia yang menyebabkan kerusakan dinding pembuluh darah, mempercepat perkembangan aterosklerosis, dan meningkatkan risiko serangan jantung.
  • Diabetes (Diabetes Mellitus). Baik insulin dependent maupun noninsulin dependent diabetes mellitus (tipe 1 dan 2, masing-masing) berhubungan dengan aterosklerosis yang dipercepat di seluruh tubuh. Oleh karena itu, pasien dengan diabetes mellitus berisiko lebih tinggi untuk mengurangi aliran darah ke kaki, penyakit jantung koroner , disfungsi ereksi , dan strokepada usia lebih dini daripada subjek nondiabetes. Pasien diabetes dapat menurunkan risikonya melalui kontrol ketat kadar gula darah, olahraga teratur, kontrol berat badan , dan diet yang tepat.
  • Jenis kelamin laki-laki. Laki-laki lebih mungkin menderita serangan jantung daripada perempuan jika mereka berusia kurang dari 75 tahun. Di atas usia 75, wanita memiliki kemungkinan yang sama seperti pria untuk mengalami serangan jantung.
  • Sejarah Keluarga Penyakit Jantung. Individu dengan riwayat keluarga penyakit jantung koroner memiliki peningkatan risiko serangan jantung. Secara khusus, risikonya lebih tinggi jika ada riwayat keluarga penyakit jantung koroner awal , termasuk serangan jantung atau kematian mendadak sebelum usia 55 tahun pada ayah atau saudara laki-laki tingkat pertama lainnya, atau sebelum usia 65 tahun pada ibu atau wanita lain pertama kerabat perempuan -dua.

Bagaimana mendiagnosa serangan jantung

Ketika ada nyeri dada yang parah, kecurigaan bahwa serangan jantung yang terjadi biasanya tinggi, dan tes dapat dilakukan dengan cepat yang akan mengkonfirmasi serangan jantung. Namun timbul masalah ketika gejala serangan jantung tidak termasuk nyeri dada. Serangan jantung mungkin tidak dicurigai, dan tes yang sesuai mungkin tidak dilakukan. Oleh karena itu, langkah awal dalam mendiagnosis serangan jantung adalah menjadi curiga bahwa seseorang telah terjadi sehingga tes yang tepat dapat dilakukan.
Elektrokardiogram. Sebuah elektrokardiogram ( EKG) adalah rekaman aktivitas listrik jantung. Kelainan dalam aktivitas listrik biasanya terjadi dengan serangan jantung dan dapat mengidentifikasi area otot jantung yang kekurangan oksigen dan / atau area otot yang telah mati. Pada pasien dengan gejala-gejala khas serangan jantung (seperti penghancuran nyeri dada) dan perubahan karakteristik serangan jantung pada EKG, diagnosis aman serangan jantung dapat dilakukan dengan cepat di ruang gawat darurat dan perawatan dapat segera dimulai. Jika gejala pasien tidak jelas atau atipikal dan jika ada kelainan EKG yang sudah ada sebelumnya, misalnya, dari serangan jantung lama atau pola listrik abnormal yang membuat interpretasi ECG menjadi sulit, diagnosis serangan jantung mungkin kurang aman. Pada pasien ini, diagnosis dapat dilakukan hanya beberapa jam kemudian melalui tes darah.
Tes darah. Enzim jantung adalah protein yang dilepaskan ke dalam darah oleh otot jantung yang mati. Enzim-enzim jantung ini adalah creatine phosphokinase (CPK), sub-fraksi khusus CPK (khususnya, fraksi MB CPK), dan troponin, dan kadar mereka dapat diukur dalam darah. Enzim jantung ini biasanya meningkat dalam darah beberapa jam setelah serangan jantung. Saat ini, kadar troponin dianggap sebagai tes laboratorium pilihan yang digunakan untuk membantu mendiagnosis serangan jantung, karena merupakan indikator cedera otot jantung atau kematian. Serangkaian tes darah untuk enzim yang dilakukan selama periode 24 jam berguna tidak hanya dalam mengkonfirmasi diagnosis serangan jantung, tetapi perubahan dalam tingkat mereka dari waktu ke waktu juga berkorelasi dengan jumlah otot jantung yang telah mati.
Faktor yang paling penting dalam mendiagnosis dan mengobati serangan jantung adalah perhatian medis segera. Evaluasi cepat memungkinkan pengobatan dini irama abnormal yang mengancam jiwa seperti fibrilasi ventrikel dan memungkinkan reperfusi awal (kembalinya aliran darah ke otot jantung) dengan prosedur yang membuka sumbatan arteri koroner yang tersumbat. Aliran darah yang lebih cepat terbentuk kembali, semakin banyak otot jantung yang diselamatkan. Pada saat ini, reperfusi mekanik dengan angioplasty dan / atau stenting untuk meningkatkan aliran darah ke jantung adalah cara yang lebih disukai untuk mempertahankan otot jantung jika dapat dilakukan dalam 90 menit sebelum kedatangan ke rumah sakit; jika akan ada penundaan, agen trombolitik (pembekuan bekuan) lebih disukai.
Large and active medical centers often have a "chest pain unit" where patients suspected of having heart attacks are rapidly evaluated. If a heart attack is diagnosed, prompt therapy is initiated. If the diagnosis of heart attack is initially unclear, the patient is placed under continuous monitoring until the results of further testing are available.


Bagaimana mendiagnosa serangan jantung

Ketika ada nyeri dada yang parah, kecurigaan bahwa serangan jantung yang terjadi biasanya tinggi, dan tes dapat dilakukan dengan cepat yang akan mengkonfirmasi serangan jantung. Namun timbul masalah ketika gejala serangan jantung tidak termasuk nyeri dada. Serangan jantung mungkin tidak dicurigai, dan tes yang sesuai mungkin tidak dilakukan. Oleh karena itu, langkah awal dalam mendiagnosis serangan jantung adalah menjadi curiga bahwa seseorang telah terjadi sehingga tes yang tepat dapat dilakukan.
Elektrokardiogram. Sebuah elektrokardiogram ( EKG) adalah rekaman aktivitas listrik jantung. Kelainan dalam aktivitas listrik biasanya terjadi dengan serangan jantung dan dapat mengidentifikasi area otot jantung yang kekurangan oksigen dan / atau area otot yang telah mati. Pada pasien dengan gejala-gejala khas serangan jantung (seperti penghancuran nyeri dada) dan perubahan karakteristik serangan jantung pada EKG, diagnosis aman serangan jantung dapat dilakukan dengan cepat di ruang gawat darurat dan perawatan dapat segera dimulai. Jika gejala pasien tidak jelas atau atipikal dan jika ada kelainan EKG yang sudah ada sebelumnya, misalnya, dari serangan jantung lama atau pola listrik abnormal yang membuat interpretasi ECG menjadi sulit, diagnosis serangan jantung mungkin kurang aman. Pada pasien ini, diagnosis dapat dilakukan hanya beberapa jam kemudian melalui tes darah.
Tes darah. Enzim jantung adalah protein yang dilepaskan ke dalam darah oleh otot jantung yang mati. Enzim-enzim jantung ini adalah creatine phosphokinase (CPK), sub-fraksi khusus CPK (khususnya, fraksi MB CPK), dan troponin, dan kadar mereka dapat diukur dalam darah. Enzim jantung ini biasanya meningkat dalam darah beberapa jam setelah serangan jantung. Saat ini, kadar troponin dianggap sebagai tes laboratorium pilihan yang digunakan untuk membantu mendiagnosis serangan jantung, karena merupakan indikator cedera otot jantung atau kematian. Serangkaian tes darah untuk enzim yang dilakukan selama periode 24 jam berguna tidak hanya dalam mengkonfirmasi diagnosis serangan jantung, tetapi perubahan dalam tingkat mereka dari waktu ke waktu juga berkorelasi dengan jumlah otot jantung yang telah mati.
Faktor yang paling penting dalam mendiagnosis dan mengobati serangan jantung adalah perhatian medis segera. Evaluasi cepat memungkinkan pengobatan dini irama abnormal yang mengancam jiwa seperti fibrilasi ventrikel dan memungkinkan reperfusi awal (kembalinya aliran darah ke otot jantung) dengan prosedur yang membuka sumbatan arteri koroner yang tersumbat. Aliran darah yang lebih cepat terbentuk kembali, semakin banyak otot jantung yang diselamatkan. Pada saat ini, reperfusi mekanik dengan angioplasty dan / atau stenting untuk meningkatkan aliran darah ke jantung adalah cara yang lebih disukai untuk mempertahankan otot jantung jika dapat dilakukan dalam 90 menit sebelum kedatangan ke rumah sakit; jika akan ada penundaan, agen trombolitik (pembekuan bekuan) lebih disukai.
Large and active medical centers often have a "chest pain unit" where patients suspected of having heart attacks are rapidly evaluated. If a heart attack is diagnosed, prompt therapy is initiated. If the diagnosis of heart attack is initially unclear, the patient is placed under continuous monitoring until the results of further testing are available.

Apa saja gejala serangan jantung pada wanita dan bagaimana serangan jantung didiagnosis?

Perempuan lebih cenderung mengalami keterlambatan dalam menegakkan diagnosis serangan jantung dibandingkan laki-laki. Ini sebagian karena wanita cenderung mencari perawatan medis lebih lambat daripada pria, dan sebagian karena mendiagnosis serangan jantung pada wanita kadang-kadang bisa lebih sulit daripada mendiagnosis serangan jantung pada pria. Alasannya meliputi:
  1. Perempuan lebih mungkin daripada laki-laki untuk memiliki gejala serangan jantung atipikal seperti:
    • nyeri leher dan bahu ,
    • sakit perut ,
    • mual,
    • muntah ,
    • kelelahan , dan
    • sesak napas.
  2. Serangan jantung diam (serangan jantung dengan sedikit atau tanpa gejala) lebih sering terjadi pada wanita daripada pria.
  3. Wanita memiliki kejadian yang lebih tinggi daripada pria yang menderita nyeri dada yang tidak disebabkan oleh penyakit jantung, misalnya nyeri dada akibat spasme esofagus .
  4. Wanita lebih kecil kemungkinannya daripada pria untuk memiliki temuan khas pada ECG yang diperlukan untuk mendiagnosis serangan jantung dengan cepat.
  5. Perempuan lebih mungkin daripada laki-laki untuk memiliki angina (nyeri dada karena kurangnya suplai darah ke otot jantung) yang disebabkan oleh spasme arteri koroner atau disebabkan oleh penyakit pembuluh darah terkecil (penyakit mikrovaskularis). Kateterisasi jantung dengan angiogram koroner (studi X-ray dari arteri koroner yang dianggap tes paling andal untuk CAD) akan mengungkapkan arteri koroner normal dan oleh karena itu tidak dapat digunakan untuk mendiagnosis salah satu dari kedua kondisi ini.
  6. Wanita lebih mungkin untuk menyesatkan, atau "tes noninvasif positif palsu" untuk CAD maka pria yang tidak mengungkapkan penyakit arteri yang hadir.
Karena sifat atipikal gejala dan kadang-kadang kesulitan dalam mendiagnosis serangan jantung pada wanita, wanita cenderung untuk menerima terapi trombolitik agresif atau angioplasti koroner, dan lebih mungkin menerimanya lebih lambat daripada pria. Wanita juga cenderung dirawat di unit perawatan koroner.

Bagaimana serangan jantung pada wanita yang diobati?

Terapi trombolitik (fibrinolitik atau pembekuan darah) telah terbukti mengurangi kematian akibat serangan jantung yang sama pada pria dan wanita; Namun, komplikasi stroke dari terapi trombolitik mungkin sedikit lebih tinggi pada wanita dibandingkan pada pria.
Angioplasti koroner angioplasti perkutan akut (PTCA) atau stenting koroner untuk serangan jantung akut sama efektifnya pada wanita seperti pada pria; namun wanita mungkin memiliki tingkat komplikasi terkait prosedur yang lebih tinggi dalam pembuluh darah mereka (seperti perdarahan atau pembekuan pada titik penyisipan kateter PTCA di selangkangan) dan kematian. Tingkat komplikasi yang lebih tinggi ini telah dikaitkan dengan usia wanita yang lebih tua, ukuran arteri yang lebih kecil, dan tingkat keparahan angina yang lebih besar. Namun, hasil jangka panjang dari angioplasti atau pemasangan stenting, serupa pada pria dan wanita, dan tidak boleh ditahan karena jenis kelamin. Ini masih merupakan cara terapi yang disukai jika bisa dilakukan secara tepat waktu.
Mortalitas langsung dari bedah cangkok arteri koroner (CABG) pada wanita lebih tinggi daripada pria. Tingkat mortalitas langsung yang lebih tinggi telah dikaitkan dengan usia wanita yang lebih tua, ukuran arteri yang lebih kecil, dan tingkat keparahan angina yang lebih besar (sama dengan PTCA). Kelangsungan hidup jangka panjang, tingkat serangan jantung berulang dan / atau kebutuhan untuk operasi ulang, bagaimanapun, serupa pada pria dan wanita setelah CABG.

Bagaimana dengan terapi hormon dan serangan jantung pada wanita?

Setelah menopause, produksi estrogen oleh ovarium secara bertahap berkurang selama beberapa tahun. Seiring dengan pengurangan ini, ada peningkatan LDL (kolesterol "buruk") dan penurunan kecil HDL (kolesterol "baik"). Perubahan-perubahan dalam tingkat lipid diyakini menjadi salah satu alasan untuk peningkatan risiko mengembangkan CAD setelah menopause. Wanita yang telah menjalani operasi indung telur mereka diangkat ( ooforektomi ) atau mengalami menopause dini, juga memiliki risiko CAD yang meningkat.
Karena pengobatan dengan hormon estrogen menghasilkan HDL yang lebih tinggi dan menurunkan kadar kolesterol LDL, dokter berpikir selama bertahun-tahun bahwa estrogen akan melindungi wanita terhadap CAD (juga melindungi terhadap demensia dan stroke ). Banyak penelitian telah menemukan bahwa pascamenopausewanita yang mengambil estrogen memiliki tingkat CAD lebih rendah daripada wanita yang tidak. Sayangnya banyak penelitian yang studi observasional (studi di mana wanita diikuti dari waktu ke waktu tetapi memutuskan sendiri apakah mereka ingin mengambil estrogen). Studi observasional memiliki kekurangan yang serius karena mereka tunduk pada bias seleksi; misalnya, wanita yang memilih untuk mengambil hormon estrogen mungkin lebih sehat dan memiliki risiko serangan jantung lebih rendah daripada mereka yang tidak. Dengan kata lain, hal lain dalam kebiasaan sehari-hari wanita yang mengonsumsi estrogen (seperti olahraga atau diet yanglebih sehat ) dapat membuat mereka kurang mengembangkan serangan jantung. Oleh karena itu, hanya uji coba secara acak (studi di mana perempuan setuju untuk ditugaskan ke estrogen atau plasebo atau gulapil secara acak tetapi tidak diberitahu pil mana yang mereka ambil sampai akhir penelitian) dapat menentukan apakah terapi hormon setelah menopause dapat mencegah CAD.

Hasil percobaannya

The Heart dan Estrogen / Progestin Replacement Study (HERS), adalah uji coba terkontrol plasebo acak dari efek penggunaan sehari-hari estrogen ditambah medroxyprogesterone (progestin) pada tingkat serangan jantung pada wanita pascamenopause yang sudah memiliki CAD. Percobaan yang DIA tidak menemukan pengurangan serangan jantung pada wanita yang mengambil terapi hormon. Kurangnya manfaat dalam mencegah serangan jantung terjadi meskipun LDL 11% lebih rendah dan tingkat kolesterol HDL 10% lebih tinggi pada wanita yang diobati dengan hormon. Studi ini juga menemukan bahwa lebih banyak wanita dalam kelompok yang diterapi hormon mengalami pembekuan darah di pembuluh darah dan penyakit kandung empedudaripada wanita dalam kelompok yang mendapat plasebo. (Pembekuan darah di pembuluh darah berbahaya karena gumpalan ini dapat menyebar ke paru - paru dan menyebabkan emboli paru , kondisi dengan nyeri dada, sesak napas, dan bahkan syok dan kematian.) Namun, peningkatan penyakit kandung empedu dan pembekuan darah di antara yang sehat Pengguna estrogen yang tidak memiliki penyakit jantung sangat kecil.
Berdasarkan hasil penelitian ini, peneliti menyimpulkan bahwa estrogen tidak efektif dalam mencegah penyakit arteri koroner dan serangan jantung pada wanita pascamenopause yang sudah memiliki CAD. Perlu dicatat, bagaimanapun, bahwa hasil uji coba HERS hanya berlaku untuk wanita yang telah mengetahui CAD sebelum memulai terapi hormon dan tidak untuk wanita tanpa penyakit arteri koroner yang diketahui.

Hasil uji coba WHI

Women's Health Initiative (WHI) adalah uji coba terkontrol acak pertama yang dirancang untuk menentukan manfaat jangka panjang dan risiko pengobatan dengan estrogen ditambah medroxyprogesterone (progestin) pada wanita menopause yang sehat (wanita tanpa CAD). Hasilnya dilaporkan dalam serangkaian artikel pada tahun 2002, 2003, dan 2004. Bagian estrogen + progestin dari penelitian WHI harus dihentikan lebih awal dari yang direncanakan, setelah hanya 5,2 tahun, karena peningkatan penyakit jantung koroner, stroke , dan emboli paru di antara wanita yang menggunakan estrogen + progesteron melebihi manfaat dari pengurangan fraktur tulang dan kanker kolon.Bagian estrogen saja dari WHI dihentikan karena perempuan yang hanya mengonsumsi estrogen tidak mengalami penurunan risiko serangan jantung, namun ada peningkatan risiko stroke yang signifikan.
Peningkatan kanker payudara menjadi jelas setelah tiga sampai lima tahun, tetapi peningkatan penyakit jantung dan emboli paru terjadi sejak awal, pada tahun pertama.

Rekomendasi untuk penggunaan estrogen plus medroxyprogesterone (progestin) pada wanita

Editor Medis MedicineNet percaya bahwa:
  • Keputusan tentang penggunaan terapi hormon harus individual, dan semua wanita harus berdiskusi dengan dokter mereka apa yang terbaik bagi mereka.
  • Estrogen ditambah medroxyprogesterone (progestin) masih merupakan terapi terbaik untuk hot flashes . Meskipun penelitian WHI, banyak wanita tetap kandidat yang baik untuk estrogen ditambah terapi medroksiprogesteron (progestin) (atau estrogen saja jika mereka telah menjalani histerektomi ). Ini terutama benar jika terapi hormon terbatas pada durasi terpendek, optimal kurang dari lima tahun.
  • Estrogen dengan atau tanpa medroxyprogesterone (progestin) tidak boleh digunakan untuk mencegah atau mengobati penyakit Alzheimer, penyakit jantung, atau stroke.
  • Sementara estrogen ditambah medroxyprogesterone (progestin) efektif dalam mencegah osteoporosis dan patah tulang terkait, wanita yang khawatir tentang risiko terapi hormon harus mendiskusikan kekhawatiran mereka dengan dokter mereka, penggunaan alternatif nonhormonal lainnya untuk mencegah dan mengobati osteoporosis .

Apa yang baru dalam serangan jantung?

Kesadaran publik yang lebih besar tentang serangan jantung dan perubahan gaya hidup telah berkontribusi pada penurunan dramatis dalam insiden serangan jantung selama empat dekade terakhir. Peran "aspirin super" (abciximab [ Reopro ] dan eptifibatide [ Integrilin ]) telah ditetapkan untuk bermanfaat bagi pasien tertentu.
Versi yang lebih efektif dari obat penghancur gumpalan darah telah dikembangkan. Semakin, paramedis dapat melakukan EKG di lapangan, mendiagnosa serangan jantung, dan membawa pasien langsung ke rumah sakit yang memiliki kemampuan untuk melakukan PTCA dan stenting. Ini dapat menghemat waktu dan mengurangi kerusakan pada jantung. Saat ini, pengobatan terbaik yang diterima untuk serangan jantung adalah identifikasi segera dari diagnosis, dan transportasi ke rumah sakit yang dapat melakukan kateterisasi cepat dan PTCA atau stenting dalam 90 menit pertama dari acara jantung (lihat panduan 2013 di atas).
Data terbaru menunjukkan bahwa menurunkan tingkat LDL darah lebih jauh dari yang disarankan sebelumnya dapat lebih mengurangi risiko serangan jantung.
Penelitian juga menunjukkan bahwa peradangan mungkin memainkan peran dalam perkembangan aterosklerosis, dan ini merupakan area aktif dari penyelidikan saat ini. Ada juga bukti awal bahwa dengan rekayasa genetika dimungkinkan untuk mengembangkan obat yang dapat diberikan untuk membersihkan plak dari arteri ("molekul pemulung").

Baca Juga :
  1. Penyakit Kurap Pengertian Penyebab Pencegahan
  2. Penyakit Lupus atau Systemic lupus erythematosus (SLE) Lengkap
  3. Penyakit Osteoarthritis Lengkap - New !!

Dede Taufiq Tentang Dede Taufiq

Salam Farmasi Indonesia, artikel yang dibuat insyaallah berasal dari sumber terpercaya, baik itu dari site, buku, ataupun jurnal .Tetapi bila ada kesalahan silahkan beritahu saya. ^-^ .

Get Updates

Subscribe, Untuk Mendapatkan Informasi Terbaru

Share This Post

Related posts

0 komentar:

© 2016 Pharmacy. WP Theme-Taufiq converted by Dede Taufiq
Blogger templates. Proudly Powered by Blogger.