Pengalaman Seru Patah Tulang Sampai Sembuh - Pharmacy
close
Profil Hiduplah seolah engkau mati besok, Belajarlah seolah engkau hidup selamanya.

Pengalaman Seru Patah Tulang Sampai Sembuh

on Sunday, July 9, 2017 - 9 comments:
Download Button

Assalamualaikum Warahmatullah Hiwabarakatu.
Alangkah baiknnya kalian yang lagi membaca menjawab salam dari saya dulu,,, bagi orang muslim.

Pengalaman Seru Patah Tulang

Pen

         Ini merupakan kisah nyata yang saya alami sendiri dimna berawal dari waktu saya kelas SMA dulu kelas 11 atau kelas dua SMA, waktu itu kejadian pada saat awal sekolah libur panjang, dan pada saat itu pada saat bulan puasa kejadiannya tepatnya 5 hari sebelum mau lebaran,, pada saat itu ada janjian sama anak anak kelas X, singkat cerita saya akan menjemput teman saya nah pada saat mau belok ke kanan saya sudah nyalakan riting kanan.. ada pengendaran motor dari belakang yang menabrak tepat di bagian paha kanan kaki saya, saya terkurai lemas lalu di bawa ke puskesmas, disana saya langsung menghubungi orang tua saya dan langsung saya di bawa ke RSU  banjar untuk di ronsen dan ternyata sudah patah,
              Setelah tahu bahwa kaki saya telah patah,
          Saya lalu langsung di bawa ke siaga mediaca di banyumas, malamnya saya di suruh puasa,, dan esoknya saya harus operasi.

         Rasa takut pun saya rasakan pada saat itu, dan rasa sakit pula saya rasakan... Sekian lama saya menunggu giliran saya untuk melakukan oprasi untuk di pasang pen, jantung semakin berdebar, sebelum di operasi saya disuntik bius lokal pada bagian tulang punggung belakang, jadi dari pinggang sampai ujung kaki setelah beberapa menit sudah mati rasa.

          Saat dioperasi saya tidak merasakan apa apa, cuma terdengar alat alat operasi seperti gunting, yang saya rasakan badan saya menggigil kuat karena suhu ruangan yang dingin dan karena efek dari obat bius pula, dan saya pun di beri obat lewat infus supaya tidak menggigil, benar saja badan saya setelah di suntik tidak merasakan mengigil namun efeknya merasakan pusing sedikit seperti mau pingsan, sekitar kurang lebih 1 jam operasi selesai, lalu saya di pindahkan ke ruangan telebih dahulu dikhawatirkan ada keluhan yang darurat, disana semua pasien dikumpulkan setelah operasi, ada banyak yang lebih parah dari saya disana saya bersyukur sekali saya tidak separah seperti mereka.

         Satu hal yang kalian perlu tahu bahwa ketikan hendak di pasang pen, atau pun itu operasi apalah kalian pasti akan dalam keadaan telanjang, hanya baju operasi saja,,.. Wahhh begutulah nyatanya... Dan pasti harus di pasang kateter, apaitu,,,,, semacam selang yang di masukan kedalam uretra atau lubang penis atau vagina dan rasanya sakit dan ngeri itulah salah satu hal yang membuat saya troma,,, di pasang kateter heheh..e pada saat dicopot pen kembali karena harus di pasang pen.

Ulasan Di Atas, di suntik bius lokal,, artinya tidak kerasa dari perut sampat ujung jari kaki. Dan saya nya dalam keadaan 100% sadar, kan enstrim.. Hhe.. Tpi jangan takut karena pada saat operasi tidak akan merasakan samasekali pada saat di belek.. Hhe..

        Setelah saya di operasi saya langsung di bawa ke ruang rawat,,, saya di rawat hanya 4 hari di RSU Banyumas. Setelah itu saya pulang, karena esoknya lebaran.. Begitu sedih saya rasakan dimana semua orang melaksaakn eid fitri saya hanya terdiam di rumah.. Begitulah saya hanya bisa berhusnuzon kepada allah (berbaik sangka) mungkin ini yang terbaik. 

        7 hari setelah saya pulang, saya kontrol untuk di rongsen, dan hasilnya baik.. Cuma belum pada tulang belum nyambung,, 

        Terus kontrol 2 minggu sekali dan jahitan nya sudah kering,,, oh yaa paska operasi pasang pen. Harus di pasang gip. Apa itu supaya kaki tidak geser dan supaya kaki dalam kesadaan lurus,,,

        Kontrol 1 bulan sekali, hanya sedikit samar samar mulai tumbuh tulang baru untuk nyatu,, hanya sedikit nya,, oleh karena itu orang nya patah tulang harus sabarrrrrrrr...

      Lalu 1 bulan kemudian kontrol kembali, pikir saya pada saat itu sudah boleh pakai jangka,,, tapi tidak di perbolehkan,, tetapi pada saat itu gip di kaki saya di copot... 

       Kemudian kontrol 2 bulan sekali,, boleh pakai jangka tetapi tidak beleh untuk di pakai jalan,,, kaki yang sudah 4 bulan lurus terus yang sudah jadi kaya batang pohon, kalau sundanya mah heras tidak bisa di tekuk,, pada saat itu di terapi...... Pikir saya ada alat nya,,, tetapi. ..... Saya di suruh berbaring dannnnnnn kaki saya langsung di tekukkkk... Saya menjerit merintissss sangat suakittttttt lebih lebih dari kecetit atau risalah,, tak busa diungkapkan sakitnnya..  Trus pulang dan di rumah pulah harus dilakukan hal yang sama.. . suara saya pun juga habissss karena menjerit..hal tersebut dilakukan berulang ulang sampai bisa tekuk lancar, bisa menekuk sampai pol selama 1 bulan 2 minggu

         2 bulan kemudian.  Kaki sudah mulai boleh di pakai jalan,, tetapi harus pakai jangka 2..

        2 bulan kemudian lagi... Pakai jangka 1 dan saya sudah bisa naik motor.. kaki mulai boleh di pakai jalan asal jangan di pakai lari.

        Dan 2 bulan kemudian, sudah lepas.. Tetapi tidak boleh dipakai olahraga.. Dan setelah itu saya tidak komtrol lagi cuma minum vitamin tulang..

         Begitulah sekitar 1 tahun saya bisa berjalan normal lagi, lebih dari satu tahun, saya bisa olahraga seperti lari, renang.. Dan pada saat itu dokter sudah menyarankan untuk di buka pennya,, tetapi waktu yang menghambat pada saat itu saya mulai masuk kuliah jadi harus tahu keadaan kampus terlebih dahulu, saya ambil prodi farmasi, oleh karena itu isi blog ini menyakkut tentang saat kualiah saya kesehatan farmasi...

Lanjutan...(Cerita Operasi Buka Pen)
       
         Terimakasih bagi kalian yang sudah membaca..  Semangatttttttt45....

Baca Juga :
  1. Pengalaman Farmasi Semester II
  2. Pengalaman Masuk Farmasi
  3. Pengalaman Praktikum Anfisman Farmasi

Tagged as: ,
Dede Taufiq Tentang Dede Taufiq

Salam Farmasi Indonesia, artikel yang dibuat insyaallah berasal dari sumber terpercaya, baik itu dari site, buku, ataupun jurnal .Tetapi bila ada kesalahan silahkan beritahu saya. ^-^ .

Get Updates

Subscribe, Untuk Mendapatkan Informasi Terbaru

Share This Post

Related posts

9 comments:

  1. halo mas, sebelumnya perkenalkan nama saya Reyhan. Kebetulan abis dari googling sekitar pengalaman patah tulang kaki, nah kebetulan juga sepengalaman sama saya yang sedang mengalami patah tulang kaki, di bagian tulang kering tepatnya. Emang bener sih mas, pengalaman ini ngajarin kita buat sabar, supeeerrr sabaaaarrr hehehe

    nah, alasan saya googling2 seputar penngalama ini, selain iseng hehe juga saya mau tahu bagaimana kita (yang pernah mengalami hal seperti ini) melakukan kegiatan sehari2. karena jujur aja mas, saya masih kesulitan, melakukan kegiatan sehari2 sendirian (walaupun pada dasarnya bisa).

    bagaimana dengan mas? apa mas sewaktu mengalami patah tulang bisa mengerjakan aktivitas kaya biasa?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau waktu pakai tongkat mengerjakan dalam hal yang ringan sih gak ada masalah ya seperti pakai baju, mandi, bab, masih bisa di lakukan sendiri walaupun harus pelan pelan. nah ketika awal lepas tongkat masih hawatir untuk melakukan aktivitas, tapi lama kelamaan sudah tidak hawati seperti lari, renang naik motor dsb, tetapi sampai sekarang untuk olahraga yang berat seperti sepak bola sudah tidak lagi, itu resiknya besar,, hehe tau lah nya,,, begitu sih pengalaman saya.
      terima kasih telah mampir dan berkomen

      Delete
    2. iya mas, walaupun sudah sembuh kayanya olahraga berat kaya futsal dan beladiri gitu emang ga boleh ya, terlalu beresiko... pdahal saya masih suka beladiri

      kalo boleh tau dan berkenan menceritakan, mas setelah operasi dan pakai tongkat tetep masuk sekoolah seperti biasa atau gimana mas? terus apakah otomatis di antar jemput? dan terakhir (sepertinya hehe) berapa bulan total dari pasca operasi sampe bisa jalan mas?

      Delete
    3. waktu itu saya saat patah tulang SMA kelas 2 Sekitar 6 bulan saya pake tongkat dan dijemput & antar berangkat pulang karena sekolah saya jauh, saat kejadian sekolah lagi libur panjang tinggal 2 minggu lagi, terus saya tidak masuk 2 minggu, dan seterusnya saya pake tongkat 2. 6 bulanke atas saya telah lepas tongkat. sekitar 2 tahun kemudian, saya kan meneruskan tuh kuliah, naik ke tingkat 2 ada libur panjang di situ saya buka pen, cuma 1 bulan setengah mas bisa jalan lagi,saya di rawat cuma 2 hari, setelah pasca operasi sekali esoknya gituyah, di haruskan harus sudah bisa di tekuk kembali, uh sakit banget mas saat di tekuk, mas juga kayaknya ngerasain. setelahnya bisa langsung pake tongkat 2, sekitar 1 minggu pake tongkat kaki mulai buat belajar berjalan,sampbil menunggu jahitan mengering, bila kaki sdah kuat lepas 1 tongkat, dan kalo udah ngerasa kuat saya lepas tongkat. setelahnya jngan buat untuk lari dulu, jalan pelan. sambil melatih otot kaki.

      Jadi untuk pasca operasi tidak terlalu lama, sekitar 1 setengah bulan bisa jalan lagi tanpa tongkat.

      Delete
    4. ohhh, jadi mas baru buka pen setelah 2 tahun dari operasi pemasangannya ya? dan setelah buka pen pake tongkat lagi ya mas?

      iya mas, emang sakit banget waktu belajar nekuk itu, saya pernah paksain juga soalnya... dan saya ini posisinya sudah kerja sih, cuma lagi pendidikan di asrama, nah saya disini posisinya ada medan yang aga susah sih mas kaya misalnya naik anak tangga atau ke kamar mandi (yang sering licin) jadi agak sesuatu banget sih ini mas kesulitannya hahaha

      oh iya, ngomong-ngomong, selama masa penyembuhan (dari pas operasi pasang pen sampai dengan udah bisa jalan lagi setelah lepas pen, asupan makanan mas kira2 apa aja mas? kalo mas ada pantangan ga buat makannya?

      hihi iya mas, siap, ini saya coba semangat, pertama2 emang ga terima, tapi skrg Alhamdulillah udah sadar kalo pasti ada hikmah dan bakal dikasih yang terbaik buat masa depan saya... dan semoga juga begitu buat mas nya ya, Aamiin

      Delete
    5. saya alhamdulilah tidak punya penyakit lain seperi diabetes, jadi Kalo masalah makan saya tidak ada panangan apasaja di makan selagi suka hehehe,,banyak makan makanan yang mengandung kalsium mas,, seperi susu...

      Delete
    6. iya setelah lepas pen harus pake tongkat lagi sekitar 1 bulan setengahan,,,

      Delete
    7. hahaha iya mas,setuju banget, susu ngebantu banget, sama keju juga, pko nya yang berbau kalsium saya coba konsumsi haha dan juga sampe sediain stok nya dikamar....

      mas selama pake tongkat pernah kemana aja ke luar rumah mas? boleh tau ga? soalnya kadang sekali dua kali saya diajak temen sih buat ngerjain tugas di luar ruangan... temen sih bilangnya sekali2, tapi saya pribadi udah pernah nyoba sih buat keluar gitu, kaya misal ke rumah makan/nongkrong (karena waktu itu perpisahan sama sahabat, jadi mau ga mau) dan itu susah payah banget mas medan nya buat jalan...gimana? mas pernah? kalo pernah ke daerah yang kaya gimana mas?

      Delete

© 2016 Pharmacy. WP Theme-Taufiq converted by Dede Taufiq
Blogger templates. Proudly Powered by Blogger.